Cerita Backpacker ke kota Religi (Cirebon)

3:05:00 PM

Sudah lama sekali hasrat jalan-jalan saya terpendam, setelah disibukan dengan Tugas Akhir yang akhirnya kelar dan sidang paripurna tanggal 5 Agustus 2016. akhirnya hasrat yang sudah lama ingin main ke kota religi ini terpenuhi.

Yeeee Cirebon!
Cirebon menjadi salah satu Kota yang memiliki perkembangan yang sangat pesat, letaknya di Jawa Barat dan menjadi kota ketiga yang memiliki kemajuan yang luar biasa setelah Bandung dan Bekasi. Cirebon dikenal sebagai tempat para Sunan, ada banyak sekali peninggalan sejarah di Kota ini.
Clstasiun Cirebon 
Cirebon juga dikenal sebagai penghasil batik loh. Pada awalnya Cirebon berasal dari kata sarumban, Cirebon adalah sebuah dukuh kecil yang dibangun oleh Ki Gedeng Tapa. Lama-kelamaan Cirebon berkembang menjadi sebuah desa yang ramai yang kemudian diberi nama Caruban (carub dalam bahasa Cirebon artinya bersatu padu). Diberi nama demikian karena di sana bercampur para pendatang dari beraneka bangsa diantaranya Sunda, Jawa, Tionghoa, dan unsur-unsur budaya bangsa Arab), agama, bahasa, dan adat istiadat. kemudian pelafalan kata caruban berubah lagi menjadi carbon dan kemudian cerbon. (Sumber: wikipedia.org/)
Backpacker itu emang luar biasa serunya. perjalanan dimulai. saya, popoy dan gembul menggunakan kereta api dari stasiun pasar senin menuju stasiun Cirebon Parujakan.
Seperti biasa jalan jalan saya tidak pernah mewah so no problem yang penting happy. Kita backpacker!!!
Hello popoy dan gembul
Kali ini popoy dan gembul yang bakal nemenin saya keliling kota Cirebon. Rencana sewa motor untuk berkeliling. Yes naik motor keliling kota orang lagi rasanya seperti menemukan sisi saya lagi yang sudah lama di kubur. 

Kereta pagi dan masalah sedikit di perjalanan alhasil telat lah kita landing di stasiun Cirebon parujakan ya meskipun telatnya cuma satu jam. Harusnya jam 11 jadi jam 12 dengan perut yang keroncongan. Setelah menemui yang menyewakan motor bergegas kita mencari makan jelas makanan khas Cirebon yaitu empal gentong. Maps dan tidak malu bertanya jadi modal utama kita dan bahagia selamanya. 
Endes banget emang empal gentong 
Tujuan kuliner pertama kita empal gentong mang darma di depan stasiun Cirebon, cari yang deket ajah dulu karena perut udah gak nyantai minta di isi. Empal gentong yang endes dan menggugah banget ini bisa kita nikmati tanpa harus mengeluarkan uang banyak (alias murah meriah). Cerita lengkap mengenai empal gentong mang Dharma kalian bisa baca disiniCukup 10 menit dari stasiun cirebon parujakan untuk mencapai empal Gentong Mang Dharma.
Kami menyewa 2 motor, saya di bonceng gembul dan popoy sendirian. Biar dapet cewek makanya di suruh sendirian. 

Perjalanan di lanjut dengan terik matahari yang menjadikan kota ini semakin panas di tambah suasana hati yang panas jadilah semakin panas. 
Selanjutnya kami menuju Kraton Kasepuhan wow tiketnya lumayan untuk ukuran kraton 20.000/orang. Kamu masuk dan menyusuri semua sisi kraton, karena backpacker jadi kita harus menghemat sehemat hematnya. Modal nebeng dengan rombongan karena pingin tahu cerita dari guide. Sampai duduk ngemper saking lelahnya di bawah pohon. 
Keraton Kasepuhan Cirebon
sisi depan keraton (pintu masuk)
Ada satu sumur yang terbilang kramat oleh pemandunya dan kita di ijinkan untuk cuci muka. Kraton terbilang ramai mungkin karena weekend dan kota ini sudah mulai hits. 

Capek berkeliling kraton kamu lanjut ke gua sunyaragi dan selanjutnya langsung menuju rumah om nya popoy untuk menumpang bermalam. Lumayan berkurang lagi lah cost kita buat jajan. 
Gua Sunyaragi
Panasnya gak nyantai bgd 
Keliling gua sunyaragi kita agak mager karena puanas dan badan mulai lengket. Cerita lengkap mengenai Gua Sunyaragi bisa baca di Cerita Yang tersimpan di Gua Sunyaragi. Setelah foto foto kami melanjutkan lagi menuju rumah om nya popoy yg kami pun tidak tau dimana. Maps lah yang jadi kuncen kita saat itu. Tidak sulit cuma agak sedikit di ajak nyasar dulu sih. 
Tapi di situlah seninya. Gang demi gang kita lewatin. Hahha 

Yeee akhirnya sampai dan kita istirahat sebelum lanjut ke waterland. Biar kekinian malam minggu di waterland. 

Yuhu modal maps lagi kitaaaa sampai di waterland. Wooow makan malam di temenin akustikan. Akustik itu juara bangt bikin hati adem. 
Ngabisin malem mingguan di atas restaurant dengan model kapal dengan suasana romantis. Pesonil kita nambah satu yaitu mela sepupunya popoy. Yeee gak sendirian lagi kan lu poy... Hahha 
Pict by Google
Restaurant yang berbentuk kapal
Yang menarik lagi nih saya dapat teman baru. Mas agus namanya aseli cirebon. Dia meminta kami untuk mampir ke galerinya. Mau tau galerinya seperti apa? Coba mampir di tulisan saya sebelumnya Galeri Tas Kamera Badrun Junior. Galeri yg artistik banget bikin kita betah ditambah keramahan yang punya makin betah jadinya. 

Mie kocok khas cirebon pun dihidangkan. Rasanya itu seperti spagethi tapi kalau yg ini nih pakai santan. Rasanya gak kalah dengan makanan khas italy itu. 
Selesai kita berkenalan dan lanjut obrolan lebih dalam, yang pasti semua omongan tertuju sama sayaaaaa yang katanya lagi galau. Hahha pada sok tau yaah .. 

Sudah malam lanjut pulaaaang eh ke rumahnya mela deh kan numpang tidur sama mandi.. Baik banget pokoknya keluarganya, sebelum tidur sempat becengkrama dan di ceritain banyak soal cirebon sama om. 

Besoknya kita rencana mau ke pengrajin keramik dan belanja batik. Pagi pagi bergegas berangkat untuk sampai ke pusat pengrajin kerang kita pakai maps dan di ajak keliling kampung lagi. Wah lewatin kuburun rumah warga bahkan jembatan bambu setelah itu kita lewatin jalan tol cipali. Yuhuuu letaknya di samping tol dan sangat di sayangkan kami tidak boleh masuk karena mau ada kunjungan dari dinas. Begitu kata penjaganya dan dia menyuruh kita kembali nnti setelan makan siang. Yasudah kita mutusin untuk mampir lagi ke galeri nya mas agus. Mau foto-foto lucuk ajah di galerinya. Saking serunya jadi males deh buat balik lagi ke pengrajin kerang juga panas banget kota Cirebon melebihi Jakarta. Kita memilih untuk santai dan siap-siap pulang deh. 

Untuk backpackeran ke Cirebon tidak membutuhkan biaya banyak loh, 

Tiket kereta pasar Senen - Cirebon PP Rp  164.000,-
Sewa Motor Rp 50.000/hari 
Tiket masuk Kraton Kasepuhan Cirebon Rp 20.000/orang
Tiket masuk Gua Sunyaragi Rp 10.000/orang
Empal gentong Rp 15.000/porsi
Waterland Rp 20.000/orang
Penginapan di usahakan numpang di rumah saudara atau teman *irit* hehhe

You Might Also Like

6 komentar

  1. wah. aku belum pernah ke Cirebon. seru banget ya ke sana. Aku tertarik sama heritage di sana e.
    btw itu empal gentong sedap banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh mase blm pernah heritage ke cirebon kah? itu empal gentoong menggoda banget emng.

      Delete
    2. ganti akun sik.
      belom pernah Mba e. ajakin nggih. sekalian sarapan empal

      Delete
  2. Seems nice! 🙂

    Anyway, kalo lagi senggang boleh liat tulisan” saya yaa, baru belajar nulis nih , soo i would really appreciate ur advice !🙂

    feel free to comment ya, i’m open for discussion🙂

    www.bradleykuper.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  3. Dan lucunya, batik cirebon motifnya udang-udangan :D
    Wajar sih ya, masih kawasan pesisir juga

    Duh, bener banget, Sunyaragi panasnya ga nyantai

    ReplyDelete

DIDUKUNG OLEH

Google+ Followers